Rudisony

Community children’s digital villages

Tips & Kiat Mudik

Posted by rudisony on September 26, 2008

Mudik. Entah Lebaran, Natal, atau Tahun Baru tidak hanya sekedar
sebuahperjalanan jauh. Lebih dari itu, dengan mudik kita melepas
rindu,

meningkatkan tali silaturahmi dengan keluarga, kerabat dan handai
taulan.Agar perjalanan mudik aman dan nyaman, siapkan kondisi fisik
dan kendaraan Anda sebaik mungkin sehingga perjalanan selalu lancar
dan menyenangkan.

Tips dan kiat mudik ini ditujukan bagi kawan-kawan yang akan
melakukanperjalanan menggunakan mobil pribadi. Selamat menyimak:


1. Meninggalkan Milis

Sebelum mudik, untuk yang masih terdaftar sebagai member milis
hendaknya tidak lupa merubah message delivery (kecuali bila Anda di
saat mu
dik kemungkinan masih aktif menge-check milis). Pergantian
ini dimaksudkan agar email Anda tidak mengalami over quota yang
mungkin bisa meyebabkan bouncing. Ada tiga macam cara, seperti di
bawah ini:

* Untuk berhenti berlangganan (unsubscribe) kirimkan e-mail kosong ke:
…-unsubscribe@yahoogroups.com (jangan lupa me-reply e-mail
konfirmasi yang dikirimkan sistem)

* Untuk menerima digest (satu e-mail per hari/rangkuman harian)
kirimkan e-mail kosong ke: …-digest@yahoogroups.com

* Supaya tidak menerima e-mail atau baca lewat web (read on web),
kirimkan e-mail kosong ke: …-nomail@yahoogroups.com


2. Ko
ndisi Tubuh

Jaga kesehatan, kondisi tubuh harus prima, sebelum berangkat harus
cukup istirahat/tidur baik si pengendara maupun penumpang. Apalagi
si pengendara utama (driver) biasanya suami dan co-driver adalah
istri. Mudik dan menyetir sendiri, harus benar-benar mempersiapkan
diri, terutama secara fisik. Disarankan meminum obat antioksidan,
misalnya: minum-minuman yang mengandung vitamin C dan E.


3. Kondisi Mobil dan Perlengkapan Mobil

Periksa kondisi mobil dan serviskan ke bengkel mobil langganan Anda
(tune-up komplit, rem, ban, wiper, radiator, tali kipas/AC, aki, dll).
Kemudian, bawa perlengkapan alat-alat mobil (tools kit), dongkrak, tali
derek, ban serep, kotak P3K, segitiga pengaman, kunci roda palang, senter,dll.


4. Bawa Air Mentah

Bawa air mentah di dalam jerigen 5 liter atau bekas botol air minum
mineralyang besar (1 literan), air ini bergu
na untuk mengisi
radiator bila kurang atau cuci tangan bila selesai ganti ban kalau
bocor atau kempes. Jangan lupa sekalian bawa sabunnya, biar bersih
cuci tangannya. Air ini juga berguna bila bawa anak kecil/bayi tiba-
tiba di tengah jalan “pup” dan kita berada di tengah sawah/hutan di
mana sulit mencari air.


5. Bekal Makanan

Bawa bekal makanan secukupnya yang praktis dan bisa dimakan sambil
terus berkendara (arem-arem/lontong isi), jangan asal berhenti makan
di
restoran/rumah makan yang tempat berhenti/istirahat Bus Antar Kota
(kecuali untuk “pipis”) karena lagi “High Season” dikhawatirkan cara
masak dan mencuci piringnya kurang bersih karena pengunjung “sangat”
padat dan banyak yang harus dilayani. Lebih terjamin bila makanan
bawa sendiri. Tapi kalau bekal habis anda bisa masuk ke dalam kota
dimana anda lewat untuk mencari restoran fast food fried chiken
(nggak usah disebutin namanya entar iklan lagi!) yang pasti anak-
anak suka dan lebih baik kebersihannya daripada yang pertama tadi.


6. Kebelet Pipis

Bagaimana kalau di tengah jalan “kebelet” pipis? Kalau anak-anak dan
laki-laki sih gampang asal mau dan “tahan malu” berhenti saja di
pinggir
jalan! Kalau istri bagaimana dong? Cara
nya gampang, cari pompa
bensin yang besar pasti ada toiletnya yang cukup bersih, bila kotor,
cari lagi berjalan beberapa kilometer (bila kebeletnya masih bisa
ditahan), atau cara lain cari Wartel, Kantor Polisi, Pusat
Pertokoan,Losmen, Hotel, Masjid, dll. Bilang aja “mau numpang
pipis”, masa nggak boleh?


7. Raja Setan Jalanan

Yang unik bila kita berkendara dengan mobil pribadi di Jalur Pantura
adalah siap mengalah dengan Bus Antar Kota/Propinsi, mereka ini
disebutnya “Raja Setan Jalanan Pantura”. Jangan coba-coba adu balap
dan adu kuat meskipun kita ada di jalur yang benar sekalipun. Bila
dari arah berlawanan tiba-tiba ada Bus yang melancangi truk gandeng
yang berjalan lamban, Anda harus siap mengurangi kecepatan dan
secara mantap minggir ke kiri, bila perlu turun/keluar dari jalan
aspal,
kalau tidak hmm… saya tidak bisa ceritakan di sini apa yang
terjadi.
Lebih baik menga
lah lah! Bukankah Anda dan keluarga ingin tiba di
kampung halaman dengan selamat bukan?


8. Si Keong dan Si Kura-Kura

Lain bus lain lagi truk gandeng maupun truk engkel. Kalau truk-truk ini
dikenalnya sebagai si Keong atau si Kura-Kura karena begitu lamban
jalannya. Bagi yang belum pernah lewat Pantura pasti akan jengkel
dengan ulah mereka ini, yah busnya yah truknya juga. Truk-truk ini
sudah jalannya lambat ngambil posisinya di jalur kanan lagi,
sehingga bikin kagok untuk menyalipnya. Nah, model kayak begini kita
harus ekstra sabar dan hati-hati,cobalah menyalip dari sebelah kiri
minta istri sebagai co-driver melihat ke depan apakah lajur depan
sebelah kiri kosong dan aman untuk menyalip atau tidak? Yang perlu
diperhatikan adalah apakah di kiri depan ada motor,becak, sepeda,
mobil mogok/parkir, lobang, jembatan
sempit, dll. Bila aman
tak ada halangan menyaliplah “dari jalur kiri” dengan tetap waspada,
apalagi kalau yang disalip itu konvoi truk yang panjang.


9. Bawa Peta Jalur Mudik

Jangan lupa membawa peta jalur mudik, karena ini sangat penting dan
berguna. Hendaknya pilihlah peta yang memuat jalur-jalur alternatif
secara detail, ini penting sekali apabila terjadi kemacetan di suatu
titik. Dan jangan lupa peta tersebut dilengkapi dengan nomor-nomor
telepon penting,info tol sepanjang Pulau Jawa, dll.


10. Bawa HP & Chargernya

Jangan lupa bawa HP dan chargernya. Sebaiknya sebelum berangkat
charge HP anda sampai penuh. Untuk daerah/area tertentu yang Anda
lewati akan terjadi “blank spot” untuk kartu tertentu, lebih baik
kalau istri punya HP dengan kartu yang berbeda dengan anda punya,
jadi bila terjadi blankspot masih bisa pakai HP satunya lagi.


11. Memonitor Milis

Bila ada kesempatan, sekali-kali monitor-lah milis yang ikuti, siapa
tahu
ada teman Anda yang sedang on-line. Bagi yang nggak punya laptop,
tidak perlu berkecil hati, nanti di daerah tujuan Anda carilah
Warnet sudah banyak kok dan mudah dicari (di kota kabupaten).


12. Obat-Obatan

Bawa obat-obatan yang biasa digunakan, jangan lupa itu! Terutama
untuk anak-anak.


13. Kapan sebaiknya berangkat? Pagi atau malam?

Terserah anda mana yang paling baik masing-masing ada plus minusnya.
Berangkat pagi jam 06.00: Bisa lihat pemandangan, restoran dan
bengkel mobil pasti buka, bila mobil tua dan AC kurang bagus anak-
anak kasihan akan tersiksa karena panas apal
agi kalau macet,
sepanjang jalan yang dilewati kita akan ketemu yang namanya “Pasar
Tumpah” itu lho pasar tradisional di kota kecamatan/kabupaten pasti
macet,banyak orang menyeberang, becak, sepeda, ojek, dll, ketemu
dengan “Panitia” Pembangunan Masjid yang minta sumbangan yang luar
biasa banyaknya sepanjang Pantura dan jalan/jalur lain yang pasti
akan kita lewati. Harap hati-hati dengan drum yang ditaruh di tengah-
tengah jalan, jangan sampai ngebut melewati mereka. Bagi anda yang
berkacamata minus sebaiknya jalan pagi saja. Berangkat sore/malam
jam 17.00: Tidak bisa lihat pemandangan, hanya restoran dan bengkel
24 jam saja yang buka (tapi jangan khawatir cukup banyak kok!), anak-
anak bisa tidur tidak ribut, tidak panas baik di dalam mobil maupun
di luar, tidak ada Pasar Tumpah (tapi mungkin saja ada “Pasar
Malam”), tidak ada Panitia Pembangunan Masjid. Bila kita mau
menyalip di tikungan akan kelihatan dari sinar lampu mobil dari arah
berlawanan, dimana hal ini tidak bisa kita tahu kalau berjalan di
siang hari. Hanya saja kita harus ekstra hati-hati dan jangan sampai
mengantuk bila jalan malam hari karena “musuh” kita adalah Bus
Malam. Ini biangnya “Setan Jalanan” dan “Raja Tega”. Bagi Anda yang
tidak tahan sinar lampu dari depan (silau) lebih baik jangan jalan
malam hari.


14. Berikan no. HP dan telepon di kampung halaman ke tetangga atau RT

Harap tiggalkan nomor HP dan telepon rumah di kampung halaman ke
tetangga yang tidak mudik atau ke Pak RT agar Anda bisa dihubungi
kalau terjadi sesuatu di rumah Anda.


15. Arus Balik dan Pulang Balik

Harap simpan tenaga dan tetap jaga kesehatan untuk siap pulang balik
setelah mudik. Jangan pulang balik di pas mepet sekali besoknya
harus sudah masuk kantor dan anak-anak masuk sekolah, pasti
kelelahan kan? Ada baiknya ambil waktu sehari istirahat sebelum
besoknya melakukan aktifitas rutin.


16. Bawa Uang Tunai

Bawa uang tunai secukupnya, tak perlu bawa banyak-banyak, toh ATM
banyak sekali dijumpai di daerah.


17. Bawa Kaset/CD

Bawalah kaset/CD yang menjadi favorit Anda, agar suasana tidak
jenuh, bosan dan sekaligus membawa suasana gembira. Sering-seringlah
memutar lagu,supaya Anda teringat terus akan kampung halaman Anda.


18. Stiker.

Tips terakhir, tempelkan stiker favorit Anda atau tanda pengenal
komunitas tertentu di kaca belakang mobil /spatboard Motor Anda.
Siapa tahu nanti di perjalanan Anda berjumpa dengan teman baru?

Demikianlah beberapa kiat dan tips, mungkin dari rekan-rekan yang
lain bisa menambahkan agar bisa semakin lengkap sehingga bermanfaat
bagi kita semua.

Okey, selamat mudik dengan aman dan santai, selamat sampai tujuan
dan jangan lupa oleh-olehnya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: